hut2.jpg
banner1.jpg
atdago-jpg.jpg
jogja.jpg
sunatan.jpg
ciwalk.jpg
atptdaya -jpg.jpg
banner.jpg
violet.jpg
slowrace-jpg.jpg
atptdaya2 -jpg.jpg
   

varioriders.com-Google pagerank and Worth
varioriders.com-Google pagerank,alexa rank,Competitor
Rating for varioriders.com

Tes Per CVT, Keras Lebih Ngacir

Print PDF
Share

OTOMOTIFNET. Performa skubek yang lemot, bisa saja dipengaruhi kondisi per CVT. Terutama, keluhan itu terjadi ketika kondisi motor panas. Karena panas, per jadi loyo. Sehingga mesin jadi enggak kuat buat umbar tenaga.

“Gejalanya bisa dicirikan ketika rpm mesin minta tinggi, tapi motor enggak ngacir,” buka Budi Susilo, Marketing per RMG. Gejala ini karena per CVT kelewat lemas. Makanya di pasaran banyak muncul per CVT racing. Seperti TDR, Kawahara , AHRS dan Kitaco.

Per CVT racing karakternya lebih keras. Di lilitan per atau kemasan tertulis 1.500 rpm dan 2.000 rpm. Pegas yang 2.000 rpm lebih keras dibanding 1.500 rpm. Makin keras per akan membuat akselerasi semakin cepat. Namun top-speed akan berkurang.

Untuk pengujian per yang lebih keras itu kita ambil merek RMG. Mewakili per-per CVT racing dari pasaran. Jadi, hasil pengujian itu mewakili per-per CVT yang banyak beredar itu.


Buat membuktikannya, MOTOR Plus coba lakukan uji per pendorong mangkok kopling di skubek itu. “Per ini lebih keras. Jadi, akselerasi mesin tidak lemot,” bilang pria akrab disapa Mas Sus dan kantornya berada di Jl. Hankam Raya No. 32, Sumir, Pondok Gede, Bekasi, Jawa Barat ini.

Pengujian dilakukan dengan dinotest merek Dyno Jet 250i milik Aero Speed di Jl. H. Nawi Raya, No. 74, Jakarta Selatan. Pengujian di Yamaha Mio Soul 2010 dengan kondisi motor standar. Bahan bakar pun mengadopsi Premium.

Hanya saja, air srew alias setelan angin di karburator sedikit diseting ulang. Jika standarnya mengaplikasi 2,5 putaran setelah ditutup habis, maka ini kali bukaan angin dipatok di 3,5-4. “Biasanya setelan angin di bawah 3 putaran, motor tidak enak,” tegas pria Mas Sus. Masa sih!

Lanjut! Pengujian pertama dilakukan dengan menggunakan per CVT standar bawaan motor. Akselerasi dari 0-10 detik menghasilkan kecepatan 77,2 km/jam.

Kini, Soul kembali naik ke 'ring dyno' setelah lakukan penggantian per CVT yang dilego Rp 125 ribu itu. Hasilnya terlihat perbedaan cukup signifikan. Akselerasi 0-10 detik kecepatannya 78,8 km/jam.

Dari hasil pengujian itu terlihat, menggunakan per lebih keras membuat akselerasi motor bertambah. Dalam waktu 10 detik, asalnya hanya mampu mencapai 77,2 km/jam jadi 78,8 km/jam.

Kalau di motor pakai rantai roda, seperti menggunakan gir belakang lebih besar. Putaran mesin lebih ringan.

Ketahui Kekerasan Per
Selama ini, dipasaran banyak dijual atau ditawarkan per CVT yang memiliki ukuran rpm. Maksudnya, kekerasan pegas terkadang dibedakan dengan angka rpm. Misalnya; 1.000 rpm, 2.000 rpm, 3.000 rpm.

Tetapi jangan salah kaprah. Sebab, semakin tinggi rpm, maka semakin keras. Jadi, 3.000 rpm akan semakin keras ketimbang 1.000 rpm. Nah, kalau per yang punya kekerasan lebih, cocoknya dipakai buat bermain di trek-trek pendek. Sebaliknya, kalau per yang lebih lembut, cocok buat diandalkan di trek panjang. Jadi, sliding sheave tetap membuka terus hingga putaran atas. (motorplus-online.com)

Tabel Power (hp)

RPM Standar RMG
6.000 5,22      5,40
6.500 5,88      6,04
7.000 6,00      6,32
7.500 6,25      6,45
8.000 6,15      6,60
8.500 5,99      6,18
9.000 5,93      6,07
9.500 5,42      5,78

Tabel Akselerasi
(kecepatan KM/Jam)

Waktu Standar RMG
0           46,6       46,6
2           51,4       51,4
4           57,9       59,5
6           65,9       65,9
8           70,8       72,4
10         77,2       78,8
12         82,0       83,6
14        85,2        88,5
16        90,1        91,7
18        93,3        96,5
20        98,1        99,7
22        102         105
Penulis : Hanggi | Teks Editor : KR15 | Foto : Yudi

 

Kontak Kami

Jl. PSM Dalam 3 No.64 Kiara Condong
Bandung
Jawa Barat
Indonesia

Mobile Phone Number:     08562002203, 085720351640

Follow Us On

twitter youtube flickr flickr

Profil

Berdiri Tanggal 3 Desember 2006
- Anggota Ikatan Motor Honda Bandung
- Anggota Ikatan Motor Indonesia Jawa Barat No.Reg 274
- Anggota Forum Club Motor Bandung
- Anggota Paguyuban Vario Jawa Barat
- Anggota Paguyuban Vario Nusantara

Kopdar

- Kamis jam 16.30 depan Gedung Sate Bandung
- Sabtu jam 19.30 Depan Flexi Dago